ALL

Penembakan Massal di Selandia Baru Biadab dan Teror Kemanusian

By  | 

Ilustrasi Penembakan Massal Muslim di Selandia Baru | Foto: Istimewa

KedaiPena.Com –  Telah terjadi penembakan massal di dua masjid di kota Christchurch, Selandia Baru pada Jumat (15/3/2019). Penembakan dilakukan saat hendak dilakukannya salat Jumat dan diunggah oleh para pelaku ke media sosial.

Menteri Luar Negeri RI, Retno Marsudi mengatakan kepada media ada enam WNI yang berada dalam masjid ketika serangan terjadi. 

Dari jumlah tersebut, tiga orang berhasil melarikan diri dan tiga lainnya belum terkonfirmasi. Ditengarai ada dua WNI yang terluka akibat peristiwa tersebut hingga satu di antaranya diketahui meninggal dunia.

Penembakan massal umat Islam di Selandia Baru juga menjadi sorotan bagi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) yang mengutuk keras tindakan penembakan tersebut.

Sikap tersebut disampaikan oleh Presiden PKS Mohamad Sohibul Iman di Kantor DPP PKS, Jakarta.

“Ini benar-benar tindakan yang sangat biadab dan merupakan teror terhadap kemanusiaan dan umat Islam. Semua yang masih memiliki rasa kemanusiaan pasti mengutuk keras tindakan kejahatan ini,” ujar Sohibul.

Ia menegaskan bahwa segala bentuk teror kepada siapapun, oleh siapapun dan dilakukan dengan alasan apapun adalah tindakan kejahatan yang harus dilawan bersama-sama.

Sohibul juga mengucapkan rasa bela sungkawa yang sedalam-dalamnya kepada korban dan masyarakat Selandia Baru.

“Kami juga turut berbela sungkawa atas peristiwa tragis ini. Semoga pihak yang berwenang segera menghukum pelaku dengan hukuman yang seberat-beratnya!”

Mantan Wakil Ketua DPR RI ini juga mengajak dunia internasional untuk menghentikan segala bentuk propaganda yang memberikan stigma negatif terhadap Islam dan umat Islam atau islamophobia.

Mengenai tersiar kabar ada korban WNI, Sohibul Iman mendukung upaya Kementerian Luar Negeri melalui KBRI di Selandia Baru untuk melindungi WNI yang ada di sana.

Laporan: Muhammad Hafidh

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *