ALL

51 Persen Saham Freeport, KH Ma’ruf Amin: Sangat Cantik Caranya dan Tak Gaduh

By  | 

Freeport | Foto: Istimewa

KedaiPena.Com – Keberhasilan Pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) memastikan kepemilikan Indonesia atas saham Freeport Indonesia dari sekitar 9 persen menjadi mayoritas di 51 persen dilakukan dengan sangat cantik dan tanpa gaduh.

Hal itu diungkapkan cawapres nomor urut 01, KH Ma’ruf Amin sebelum berangkat dari Rumah Situbondo, Menteng, menghadiri silaturahmi dengan ulama dan masyarakat di Kabupaten Bekasi, Sabtu (22/12/2018).

“Kita harus memberi apresiasi tinggi karena kita sudah berhasil mengambil alih saham Freeport, dari 9 persen jadi 51 persen,” kata Kiai Ma’ruf.

Dijelaskannya, memastikan kepemilikan Indonesia bukanlah sesuatu yang mudah. Karena selama 50 tahun lebih, kepemilikan Indonesia atas tambang di wilayah Papua itu hanyalah 9 persen.

“Perolehan 51 persen saham itu luar biasa. Beberapa presiden tak mampu ambil itu. Pak Jokowi luar biasa bisa mengambil porsi 51 persen,” katanya.

Sebagai seorang ulama senior berusia lebih dari 70 tahun, Kiai Ma’ruf mengetahui bahwa soal Freeport selalu mengundang kegaduhan. Maka itu, salah satu kehebatan Jokowi yang diakuinya adalah bagaimana proses pengambilalihan 51 persen saham Freeport terjadi tanpa ada kegaduhan.

“Sangat cantik caranya bisa memperoleh 51 persen saham ini. Pasti dilakukan dengan diplomasi dan pendekatan sehingga tak gaduh,” kata Kiai Ma’ruf.

Dan melihat bagaimana sebelumnya Jokowi juga berhasil mengembalikan Blok Mahakam dan Blok Rokan ke pangkuan ibu pertiwi, Kiai Ma’ruf semakin menghargai. Baginya, semua itu merupakan keberhasilan luar biasa dalam membangun indonesia lebih baik.

Mantan Rais Aam PB NU itu juga meminta agar para pihak tidak nyinyir atas prestasi itu. Yang dimaksudnya adalah para lawan politik Jokowi. Dengan alasan pembelian saham itu didanai oleh utang.

Kata kiai yang dikenal ahli ekonomi syariah itu, utang dalam bisnis itu adalah hal biasa. Bahkan dalam kadar tertentu, bisnis mewajibkan adanya utang sebagai bagian dari aset. Yang penting, utang itu diambil untuk sesuatu yang bisa dikembangkan secara produktif, seperti tambang Freeport itu.

“Dalam bisnis itu, ambil utang, bisnis berjalan, utang dibayar, lalu utang lagi untuk mengembangkan bisnis. Itu biasa. Tak masalah sepanjang bisa dipertanggungjawabkan, dan bisa dikembalikan lewat produksi,” bebernya.

“Jadi saya kira pengambilalihan saham Freeport ini justru harus diberi penghargaan. Jangan dinyinyiri oleh isu-isu yang sebenarnya tak perlu,” pungkasnya.

Laporan: Muhammad Hafidh

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *